Senin, 04 Agustus 2014

Penting Nggak Sih Ngebela Idol?



Maksud gue nulis artikel ini gak cuma gue tujuin buat fans JKT48 aja sih tapi juga teman-teman yang punya idol (apapun, siapapun idol kalian) trus pernah mengalami diejek, trus lu mati-matian ngebela, bahkan siap perang kaya ilustrasi di atas. Sebenernya penting gak sih ngebela idol? Kok sampai segitunya ngebelain idol. Oiya sebelumnya di artikel ini gue mau pake cara nulis yang agak santai dikit ah, biar lepas aja gitu apa yang mau diungkapin. hehe

Pertanyaan ini muncul setelah gue liat TL twitter @jnessy_ yang ngebahas tentang 
'Gimana kalo Jeketi48 dibilang jelek sama orang-orang' trus jawabannya; 'diemin aja'. 
Setelah itu gue langsung merasa: 'lah berarti apa yang gue lakuin selama ini salah yak'. Secara gue kalo liat atau denger jeketi dijelek-jelekin sama orang, gue langsung reflek bikin ratusan baris argumen sanggahan entah itu di blog, twitter, G+ atau Facebook. Hmm, menurut gue sih nggak salah juga.

Ya liat aja blog ini penuh dengan artikel JKT48 yang menjelaskan kalo JKT48 itu begini lah JKT48 itu begitu lah. Jujur ya, banyak artikel di sini yang merupakan 'feedback' dari gue atas apa yang dipikirkan oleh haters. Mulai dari girlband karbitan, lagu translate gak jelas, gak kreatif, plagiat, modal tampang, modal paha, nyanyi keroyokan, lipsync, fans aneh, fans mesum, fans blo'on yang suka buang-buang duit, fans sok jejepangan yang generasi bikin hancur bangsa dan masih banyak lagi alasan untuk benci sama grup ini.

Nah, kalo elu sebagai fans gimana rasanya dibilang begitu? Kesel kan? Terus elu melakukan self-defense, atau kalo perlu lu serang balik tuh haters. Oke, menurut gue itu ALAMI. Sangat-sangat ALAMI dan MANUSIAWI. Sebenernya apa yang elu atau gue lakukan selama ini (konteksnya masih ngebela idol) itu gue rasa sih lebih bersifat Principal. Ya, semuanya balik lagi ke masalah prinsip kita. Prinsip kita adalah penggambaran diri kita. Kalau orang menyerang prinsip, berarti menyerang diri kita juga toh.

Berarti sekarang yang kita bela sebenernya adalah prinsip kita. Orang yang prinsipnya diserang tentu wajar melakukan pertahanan. Berusaha memberi penjelasan tentang prinsip kita, apa yang kita tau, apa yang kita percaya, kenapa kita suka dari grup ini. Gue ngerti, kita pingin orang awam tau, sebenernya apa sih yang kita sukai ini. Cuma kadang beberapa fans menjelaskan dengan cara yang kurang etis dan kurang sopan. Ini malah membuat pandangan miring haters semakin miring.

Mau debat kusir kayak apa juga kalo itu haters udah bebal ya percuma. Karena si haters juga punya prinsip, sama seperti kita. Si haters mungkin juga punya pengalaman buruk dengan grup ini dan fansnya. Dan punya prinsip yang dirasanya lebih benar. Makanya jadi begitu. Nah, kalo kita ketemu dengan tipe yang begini (biasanya di socmed nih), ya memang tidak perlu membela idol kita lagi. Mereka punya dunia sendiri, kita punya dunia sendiri. Debat percuma dan buang-buang tenaga. Biasanya bukan orang yang kita kenal di dunia nyata kan? Malah nantinya kita makin jadi bahan permainan dan ejekannya.

Sekarang gimana kalau orang yang jelek-jelekin jiketi itu adalah teman kita sendiri, pacar, atau siapapun yang punya relasi dekat sama kita? Yang inilah kalo menurut gue sangat penting kita menjelaskan, kalau bisa secara rinci tentang hobby kita ini sama dia. Pelan-pelan, lihat sikon sembari ngobrol santai. Nah, kalo ternyata pada akhirnya dia tetep benci bahkan sampai ngata-ngatain elu (secara serius bukan bercanda), percayalah, dia bukan temen baik lu. Cuma gue percaya, yang namanya temen/pacar yang baik mah nggak harus dijelasin juga pasti ngehargain apa yang kita suka. Bukannya ngajarin buat lebih milih idol ketimbang temen/pacar sih, cuma pingin menekankan aja kalau saling pengertian dalam menjalin relasi itulah yang paling penting. Beda pendapat wajar tapi ya harus ada saling pengertian juga lah antara dia dan kita. Jangan saling menyerang 'prinsip' masing-masing, sampai kelewat batas.

Kalo dari yang gue alami selama ini sih temen-temen gue yang gak terlalu suka jiketi ya awalnya emang ngejek-ngejek gue dengan nada bercanda. Terus gue ya sambil dikit-dikit berkicau di socmed, di blog, trus ya kita ngejelasinnya jangan terlalu ngotot, pelan-pelan aja, tetep jaga sikap. Lama-lama ya mereka ngerti juga, malah idol kita kadang bisa jadi bahan candaan yang hangat. Kadang ada yang ingin tau lagi lebih banyak tentang idoling jiketi ini. Atau ada yang jadi suka sama beberapa lagunya, atau bahkan ikut-ikut ngidol.

Itu sih menurut gue, ada waktunya kapan saatnya kita ngebela sesuatu yang kita suka, kapan kita harus ngambil sikap diam dan masa bodoh.

Oiya terakhir ah, mungin ini agak out of topic, tapi sekalian aja ah diungkapin disini. Tentang kalo ada yang bilang; "kenapa sih fans jiketi kaya nggak punya kehidupan normal? kenapa banyak yang Jones (Jomblo Ngenes)?". Kalo menurut gue sih orang yang nanya begitu berarti perhatian banget ya sama kehidupan kita, hehe. Ya kalo mayoritas fans jiketi itu jomblo, emang gue akui benar. Gue juga jomblo sih.(bukan kode ya, hehe). Terus kenapa? Apa yang salah dengan menjomblo? ini sih kadang yang malah justru bikin gue berfikir, 'apakah orang-orang Indonesia ini pikirannya cuma pacaran, jodoh, cinta-cintaan'. Ah, kalo menurut gue sih hidup mah santai aja kali. Orang Indonesia sendiri percaya kalo jodoh ada di tangan Tuhan. Nah itu tau, berarti bukan di tangan mereka kan. haha.

Kalo gue sih beranggapan bahwa setiap orang punya cara sendiri-sendiri untuk mengisi hidupnya. Untuk memenui kebutuhan jasmani, rohani, juga kebutuhan finansial, hingga kebutuhan biologis. Supaya hidupnya lebih seru, lebih asik, lebih berwarna. Maka manusia akan mengisi dengan hal-hal yang menyenangkan untuk melepas penat. Nggak semua orang beranggapan kalo pacaran itu satu-satunya hal yang paling menyenangkan.

Apakah dengan pacaran itu menjamin hidup lu akan menyenangkan? Gak selalu pacaran itu asyik, sehat dan bermanfaat, apalagi di usia-usia produktif begini, kadang malah bikin repot sendiri (malah curhat). Yaa terjemahkan sendiri lah maksudnya gimana menurut teman-teman. Menurut gue mah selama rumah masih numpang, uang kuliah masih dibayarin, selama cita-cita belum tercapai, gak perlu 'maksa' buat pacaran lah. Coba tanya sama yang ngatain jones itu deh, kalo mereka udah sukses mah gapapa deh ngatain. Semua indah pada waktunya sob, santai aja. haha.

Udah ah, keterusan malah curhat.. :D





Read Another


CATEGORIES


Tags

2 komentar :

  1. Good job! B-) Invite ye,sekalian kenalan :D 7CE894DB , (y)

    BalasHapus

davidpras1994@gmail.com

Name

E-mail *

Message *


G Plus
@davithace
PIN : 51E456D8
LINE : davithace

close